Beranda PUBLIK FIGUR Dinilai Tidak Menghargai, Pernyataan Sikap Ketua KKSS Tarakan Disoal

Dinilai Tidak Menghargai, Pernyataan Sikap Ketua KKSS Tarakan Disoal

Liputantimur.com | Kaltara – Tokoh Masyarakat Kaltara yang berdomisili di Tarakan asal Pangkep – Sulawesi Selatan (Sul-Sel) yang tergabung dalam wadah Kerukunan Keluarga Sulawesi Selatan (KKSS), H. Nurdin HB turut menyoal terkait pernyataan sikap KKSS Tarakan dalam Conference Pers-nya pada Selasa 26 Juli 2022 lalu.

Eks Ketua Kerukunan Keluarga Masyarakat Pangkep Sulawesi Selatan (KKMP Sul-Sel) Kota Tarakan 4 periode ini merasa keberatan dengan sikap sepihak yang dianggap kebablasan karena tidak melibatkan semua unsur pilar dari Sul-Sel yang ada di Tarakan.

Dikatakan H. Nurdin, bahwa jika KKSS Tarakan memang menjunjung tinggi asas kebersamaan, bahwa kebersamaan di atas segala-galanya, mestinya melibatkan semua unsur pilar, termasuk pilar-pilar dari Forum Keluarga Besar Makassar (FKBM) yang memayungi sepuluh pilar Makassar. “Mari kita bicarakan bersama, jangan yang diajak bicara hanya wakil-wakil ketua yang notabenenya hampir semua berkeluarga dengan ketua KKSS, lalu semaunya mengatasnamakan KKSS. Jangan gitu dong. Kalau bicara kerukunan, maka harusnya libatkan semua pilar agar kesemuanya bisa menerimanya dengan rukun,” tegasnya mengungkapkan.

Diakuinya bahwa KKSS Tarakan tidak melakukan koordinasi sama sekali dengan FKBM. “Jadi kami ini dianggap apa?, dianggap tidak ada?. Tolong saling menghargailah, jangan ada dusta di antara kita,” tandas H. Nurdin.

Baca juga : Pernah Belajar di Temboro, Ini Sosok Adyansa Pengurus IPPM Tarakan

Disebutkannya, FKBM itu terdiri dari sepuluh pilar yang menjadi bagian dari KKSS, jadi jangan sekonyong-konyong membawa-bawa nama KKSS tanpa permisi. KKSS bukanlah perusahaan, bukan milik perseorangan, bukan milik Ketua KKSS Tarakan.

“Ini ‘kan bukan bicara soal program yang menjadi ranahnya pengurus. Tapi pernyataan sikap itu bicara soal kebijakan yang semestinya melalui musyawarah yang melibatkan Dewan Penasehat, Dewan Pembina, Dewan Pakar, Dewan Kehormatan, dan Seluruh Pilar se-Sulawesi Selatan yang ada di Kaltara,” terang H. Nurdin.

Menurutnya, ini murni perbuatan segelintir, maka segelintir itulah yang sebaiknya bertanggungjawab atas perbuatannya sendiri. Ini persoalan oknum, bukan persoalan kekeluargaan.

“Jadi, menurut kami agar persoalan ini perlu untuk dijernihkan. Jangan sampai hanya gara-gara oknum yang bermasalah, lalu membuat image warga Sul-Sel ikut rusak di lapangan publik. Padahal kami memang tidak tahu apa-apa, karena apalagi memang tidak pernah dilibatkan untuk bermusyawarah dalam rangka memberikan pernyataan sikap ‘mentang-mentang’. Yang dilibatkan itu hanya segelintir saja, dan itu dibuktikan dengan beredarnya undangan khusus dari ketua KKSS untuk Wakil-wakil Ketua KKSS Tarakan saja yang notabene hampir semua keluarga dari ketua sendiri. Nah, kalau begitu, mending atas nama keluarga saja, jangan atas nama lembaga,” ucapnya.

Ucapnya lebih lanjut, KKSS ini merupakan Lembaga atau Organisasi Sosial, bukan Lembaga Bantuan Hukum yang bisa main tiba-tiba membela, yang serba mendadak pasang badan. Dalam KKSS ada aturan mainnya sendiri, organisasi yang punya mekanisme dalam setiap pengambilan sikap. Berbeda ketika ada temuan ketidak-adilan dalam keputusan hukum, maka Bidang Hukum dan Advokasi boleh melakukan pendampingan hukum.

“Tapi sekarang ini ‘kan keputusan hukum saja belum keluar, bahkan memenuhi unsur untuk ditindaklanjuti dan diperadilankan saja belum diputuskan. Sehingga tidak boleh main hantam buta begitu saja,” lanjutnya lagi.

Dijelaskannya, perlu digaris bawahi bahwa tidak mungkin ada asap jika tak ada api, maka biarkan Dia sendiri yang bermain api itu yang terbakar sebagai konsekuensinya, jangan semua ikut kebakaran jenggot. Kalau tidak merasa bermain api, lalu mengapa harus merasa terbakar. Menurut H. Nurdin pribadi, jika seseorang tidak berbuat, tentu tidak akan bereaksi apalagi disertai aksi. Reaksinya kebakaran jenggot, dan aksinya membakar lewat Conference Pers.

“Santailah, tidak ada yang perlu untuk dicemaskan. Jangan kepanikan membutakan rasio berpikir kita, karena seandainya itu benar, maka itu ‘kan perbuatannya sendiri, bukan perbuatan bersama. Dan coba bayangkan jika seandainya dugaan tersebut terbukti adanya, apakah kita semua tidak malu dengan mengatasnamakan lembaga?, mungkin ‘Maluku’ sudah pindah di Tarakan,” sergah H. Nurdin.

Ia menganalogikan, ibarat air dalam satu profil, kalau ada kotoran, maka janganlah semua airnya dibuang, cukuplah kotorannya saja.

“FKBM sendiri juga pernah mengalami duka sejenis. Bukan lagi anggota pengurus, bahkan sempat Ketua FKBM Kaltara sendiri saat berurusan hukum, FKBM tetap profesional dengan tidak memberikan komentar apapun, kita tidak mengambil sikap pasang badan, kita tidak mau ikut campur, apalagi campur kebakaran jenggot, karena kita menghormati proses hukum. Biarkan itu berjalan alami, biarkan pengadilan yang memutuskan bersalah atau tidaknya beliau. Toh buktinya di mata hukum beliau bebas bersih dengan tidak terbukti bersalah, terlepas mungkin masih ada yang berpersepsi salah,” beber Bendahara Umum FKBM Kaltara ini.

Dalam kesempatan wawancaranya, H. Nurdin dalam kapasitasnya mewakili FKBM memberikan pernyataan sikap untuk membersihkan diri bahwasanya FKBM tidak tergabung dalam pernyataan sikap yang dilakukan secara sepihak oleh KKSS Tarakan.

Paparnya melanjutkan, kalau dalam lamaran anak perempuan, diamnya perempuan itu dianggap isyarat atau bertanda si perempuan menerima lamaran. Oleh karena itulah, kami turut angkat bicara agar publik tidak berprasangka atau salah paham bahwa FKBM secara tegas menyatakan tidak menjadi bagian dalam pernyataan sikap KKSS Tarakan yang mengatasnamakan lembaga KKSS pada Conference Pers lalu.

“Perlu kami luruskan kepada publik, bahwa pernyataan sikap KKSS Tarakan dalam Conference Pers yang digelarnya itu tidak mewakili seluruh masyarakat Sul-Sel se-Kota Tarakan. Selain FKBM, bahkan mungkin dari sebagian pilar Bugis dan Tator juga tidak senada atas tindakan mereka yang telah membawa-bawa nama lembaga KKSS Tarakan. Tidak ada kompromi jika urusan hukum dengan membawa-bawa marwah kesukuan,” ujarnya.

“Saya tegaskan kepada publik, bahwa tidak semua orang Sul-Sel itu primordialisme, sukuisme, atau isme-isme sejenis lainnya. Tidak semua orang Sul-Sel itu pasang badan atas dugaan adanya kejahatan mentang-mentang satu daerah asal, bahkan satu suku. Tidak semua orang Sul-Sel itu menjadi bagian dari gerakan yang mengatasnamakan KKSS Tarakan tersebut,” imbuhnya mempertegas.

 

WARTAWAN LIPUTANTIMUR.COM DILENGKAPI DENGAN KARTU IDENTITAS DAN TIDAK MEMINTA ATAU MENERIMA PEMBERIAN DALAM BENTUK APAPUN

BERITA TERKAIT

Kasus Pencabulan Anak Usia 3 Tahun Sudah Masuk Tahap Persidangan

Liputantimur.com | Makassar - 15 Juli 2024, Kasus pencabulan terhadap anak di bawah umur kembali mencuat dan memicu perhatian publik. Kali ini, seorang anak...

Usut Tuntas Dugaan Pemotongan Insentif Pegawai Pemkot Surabaya

Liputantimur.com | Surabaya - Menindak lanjuti informasi dan temuan di masyarakat, Ketua Aliansi Madura Indonesia (AMI) Baihaki Akbar mendesak agar pihak KPK RI, BPK...

Penggerebekan di Kota Gaza dan Peningkatan Jumlah Syuhada Akibat Pembantaian

Liputantimur.com | Palestina - Hari ini, Minggu 14 Juli 2024, tentara pendudukan Israel terus melancarkan serangan kekerasan di Jalur Gaza, setelah pembantaian mengerikan yang dilakukannya...

Didi Sungkono : Oknum Polisi Kurangi BB Sabu, Harus di PTDH, Jangan Dilindungi oleh Pimpinan Polri

Liputantimur.com | Surabaya - Penangkapan 5 oknum anggota Polisi berdinas di Ditresnarkoba Polda Jawa Tengah (Jateng) terkait mengurangi barang bukti (BB) narkotika berjenis sabu...

Sedang Asik Berduaan Sambil Bugil Dalam Kamar, Seorang Oknum PNS di Mojokerto Digrebek Suami

Liputantimur.com | Mojokerto - Seorang oknum PNS di Mojokerto berinisial RP (34) digrebek saat asik berduaan sambil bugil dengan Pegawai Harian Lepas (PHL) di dalam kamar...

Judi Sabung Ayam Merajalela Oknum Terkesan Kebal Hukum

Liputantimur.com | Blitar - Viral di medsos dan media online, maraknya perjudian sabung ayam, meresahkan masyarakat yang keberadaannya di Wilayah Njari desa Bajang pembatasan...

Breaking News, Trump Tampak Terluka Diduga Mengalami Penembakan!

Liputantimur.com | Amerika - Mantan Presiden AS Donald Trump dievakuasi dan tampak terluka setelah suara tembakan terdengar di acara kampanyenya di Butler, Pennsylvania pada...

Satpol PP Bojonegoro Tertibkan Rumah Kos dari Perbuatan Asusila

Liputantimur.com | Bojonegoro - Menindaklanjuti laporan masyarakat terkait penyewa rumah kos yang terindikasi melakukan pelanggaran tindak asusila, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Bojonegoro...

Penyeludupan Halal, Cara Warga Gaza Bertahan Hidup

Liputantimur.com | Palestina -  Cara Warga Gaza bertahan hidup dengan melakukan penyelundupan barang secara halal di tengah gempuran serangan Israel. Seperti dilansir Spirit of Aqsa,...

Polisi Edukasi Bahaya Kekerasan Anak pada Guru Sekolah

Liputantimur.com | Sidoarjo - Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polresta Sidoarjo secara masif memberikan edukasi, tentang upaya perlindungan sekolah terhadap bahaya kekerasan dan...

Pelanggaran, Oknum Perangkat Desa Cangaan Gunakan Mobil Siaga Desa Mengisi BBM Subsidi Pertalite

Liputantimur.com | Gresik - Pada tanggal 09 Juli 2024 Selasa malam telah ditemukan pelanggaran yang dilakukan oleh oknum perangkat desa di Cangaan, Ujung Pangkah,...

PT Slamet Putra Rekanan PT Petrokimia Gresik Tidak Berikan Uang Pesangon ke Karyawannya Dari Tahun 2012 Hingga 2016

Liputantimur.com | Gresik - Para buruh atau karyawan PT Slamat Putra rekanan dari PT Petrokimia Gresik menuntut uang pesangon mereka. Karyawan PT Slamet Putra menceritakan,...

THM Barcode Amanagappa Disegel oleh Satgas Raika Kota Makassar, Danny Pomanto Tepati Janji

Liputantimur.com, Makassar - Puluhan anggota Satuan Pengurai Kerumunan (Satgas Raika)  Kota Makassar mendatangi Barcode Cafe & Lounge Jln.Amanagappa dan melakukan penutupan tempat hiburan malam...

Peduli Lansia Dan Dhuafa, Aksi Karyawan Ulp Bajeng Sangat Bermanfaat

LIPUTANTIMUR.COM | GOWA - Aksi DKP atau Dompet Karyawan Peduli Gowa, berkunjung dan berbagi kepada lansia dan dhuafa salah satunya mengunjungi nenek Sangging di...

Ciptakan Kamtibmas Yang Kondusif, Kapolsek Makassar Lakukan Safari Jum’at Di masjid Al Hijrah

Liputantimur.com, Makassar - Kapolsek Makassar Polrestabes Makassar Akp Andi Aris Abubakar, SH, MH bersama jajarannya melaksanakan safari Jumat di mesjid Al Hijrah jalan Gunung...

Dinilai Tebang Pohon Seenaknya, DLH Makassar Minta PLN dan PT. DEM Bertanggung Jawab

Liputantimur.com | Makassar - Dinas Lingkungam Hidup (DLH) Kota Makassar melayangkan surat keberatan kepada PLN UP3 Makassar Utara dan Vendor PT. Distribusi Energi Mandiri...

Menjelang Rakernas, Ketua dan Pengurus AWPI Sulsel Kompak Mengundurkan Diri

Liputantimur.com | Makassar - Ketua Asosiasi Wartawan Profesional Indonesia (AWPI) Sulsel, Haryadi Talli beserta pengurus kompak mengundurkan diri, pada Sabtu (13/11/2022), hal itu Imbas...

Respon Cepat, Malam-malam, Personel Brimob Bone Evakuasi Pohon Tumbang

Liputantimur.com - BONE -- Masyarakat harus waspada. Hindari berteduh di bawah pohon untuk masa saat ini. Hati-hati. Seperti yang terjadi di Jalan Veteran, Bone tepatnya...

Ketua FKPRN Sul-Sel DJ Gultom: Terima Kasih Presiden Djokowidodo

Liputantimur.com, Makassar – Pengurus Forum Kordinasi Penghuni Rumah Negara (FKPRN) Kemhan/TNI-Polri Daerah Sulawesi-Selatan menyambut hangat ke luarnya Surat Telegram Kasad Nomor: ST 199/2019 tertanggal 15...

Kapolsek Manggala Berhasil Melakukan Penangkapan, Pendamping Hukum Terlapor : Tidak Profesional

Liputantimur.com | Makassar - Pernyataan Kapolsek Manggala terkait PENANGKAPAN kepada terlapor dugaan pengeroyokan/penganiayaan tanggal 15 Mei 2024 di wilayah Kelurahan Bitowa, Kecamatan Manggala dinilai tidak...

Sejumlah KK di Bone Terancam Dibongkar dan Diusir Akibat Beda Pilihan

Liputantimur, Bone, Sulsel - Pilkades di Kabupaten Bone, Provinsi Sulawesi Selatan membawa dampak buruk bagi sejumlah Warga. Pasalnya, mereka harus rela membongkar Rumah yang telah...