Beranda HUKRIM Segera, Aksi Unjuk Rasa Jilid II Kasus Primadona Sulut, Arthur Mumu Pastikan...

Segera, Aksi Unjuk Rasa Jilid II Kasus Primadona Sulut, Arthur Mumu Pastikan Spektakuler

Liputantimur.com | Manado – Arthur Mumu dan Peps Kembuan memastikan akan melakukan aksi unjuk rasa kedua kalinya di Kantor kejaksaan tinggi (Kejati) Sulawesi Utara dan Kejaksaan negeri (Kejari) Manado pada Kamis 14 Maret 2024 mendatang.

Gerakan Rakyat Menggugat (GERAM) Sulut akan dipimpin oleh aktifis, pegiat anti korupsi dan mafia tanah Arthur Mumu dan Peps Kembuan, mengatakan aksi unjuk rasa jilid dua terkait dugaan kasus korupsi anggaran kesejahteraan 40 anggota DPRD Kota Manado, periode 2014-2019, dugaan kasus anggaran Perjalanan Dinas (SSPD) puluhan anggota DPRD Provinsi Sulawesi utara(Sulut) tahun 2004-2009 yang diduga fiktif.

Kemudian, dugaan kasus pemalsuan sertifikat tanah Lapangan Golf Mapanget Manado, proyek pembangunan Rumah Susun (Rusunawa) senilai Rp 21 miliar dan proyek Stal Kuda sebesar Rp 4 miliar lebih, menggunakan dana APBD kota Manado yang diduga dibangun di atas lahan warga.

Menurut pegiat anti korupsi dan mafia tanah Arthur Mumu menegaskan, 5 (lima) kasus ini akan di demo di Polda Sulut, Kejati Sulut dan Kejari Manado, dengan tuntutan aksi unjuk rasa, mendesak Presiden Jokowi, perintahkan Kapolri, Jaksa Agung RI dan Menteri Pertanahan (ATR/BPN), meminta Kapolda Sulut, Kejati Sulut dan Kejari Manado untuk mengusut tuntas semua kasus beraroma korupsi dan mafia tanah di Wilayah Sulawesi Utara.

Selain itu Arthur Mumu, juga akan melaporkan atas tudingan telah memeras Walikota Manado Andrei Angouw dan kontraktor pelaksana proyek Stal Kuda, hingga ratusan juta rupiah. Jelas kata Arthur tudingan tersebut sangat tidak mendasar dan sepihak, dengan asumsi tidak pernah dikonfirmasi oleh wartawan pembuat berita.

Arthur yang dikenal Vokal dan berani ini menjelaskan, terkait status lahan yang dibangun proyek Stal Kuda oleh Walikota Manado melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) manado, Arthur telah mengkonfimasi kepada Kepala Bidang Aset Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara, Melky W. Matindas.

Penggiat mafia tanah, Arthur Mumu telah berulangkali mempertanyakan dan mengkritik pembangunan Stal kuda yang diduga dibangun di lahan yang bukan milik Pemerintah Kota (Pemkot) Manado.

Puluhan media online yang memuat berita Arthur telah melakukan pemerasan dan meminta uang ratusan juta kepada Walikota Manado Andrei Angouw, Michael Van Essen dan kontraktor pelaksana proyek stal kuda, itu merupakan pembunuhan karakter.

“Jangankan melakukan pemerasan dan meminta uang, bertemu Walikota Manado Andrei Angouw dan kontraktor saja tidak pernah. Saya melihat ada pihak yang ingin merusak, memfitnah dan menjatuhkan harga diri saya. Untuk apa saya memeras, kalau ujung-ujungnya hanya untuk mendapatkan sesuatu,” ketus Arthur Mumu kepada wartawan, Kamis (30/11/2023) lalu.

Lebih jauh dikatakannya, harusnya pihak yang merasa dirugikan menanggapi masalah tersebut bukan memberitakannya secara sepihak. Apalagi tambah Arthur, dirinya mempertanyakan status lahan tersebut berdasarkan bukti-bukti kepemilikan yang sah.

Dalam pembuktian itu, Arthur mengatakan kalau lahan di kelurahan Paniki II, Kecamatan Mapanget, Kota Manado, Provinsi Sulawesi Utara, merupakan milik Michael Van Essen, sebagai ahli waris. Itulah dasar kenapa dirinya berani mempertanyakan dimana menurut Dia adalah sesuatu yang wajar dan tidak bertentangan dengan hukum.

“Kalau Walikota Manado Andrei Angouw merasa lahan tersebut adalah milik Pemkot Manado, kenapa walikota tidak berani memperlihatkan bukti kepemilikan kemudian memberikan pernyataan resmi kepada publik secara terbuka hingga menuding saya telah memeras Walikota Manado Andrei Angouw, hingga ratusan juta rupiah. Yang pasti Minchael Van Essen telah menegaskan kalau yang dibangun proyek Stal Kuda, memang benar miliknya. Jadi dimana kesalahan saya jika mempertanyakannya,” ujar Arthur.

Arthur menyayangkan pemberitaan di sejumlah media online menyuguhkan berita sepihak. Beragam berita beraroma fitnah dan pembunuhan karakter dilayangkan kepada Arthur, dengan judul “Pasang Baliho Penolakan di Proyek Stal Kuda Pemkot Manado, Arthur CS Minta Uang ke Walikota dan Kontraktor” dan masih banyak lagi.

Jika Arthur Mumu telah melakukan pemerasan dan meminta uang ratusan juta kepada Walikota Manado Andrei Angouw, Michael Van Essen dan Kontraktor Pelaksana Proyek, kenapa tidak melaporkan.

“Kalau benar saya telah melakukan pemerasan dan meminta ruang ratusan juta kenapa walikota Anderi Angouw dan kontraktornya tidak melaporkan saya ke polisi dan memilih memfitnah saya melalui media online,” ungkap Arthur.

Kabid Aset Pemprov Sulut mengatakan objek tanah yang didirikan proyek Stal Kuda, itu bukanlah milik pemerintah kota manado tapi itu adalah lahan milik Pemprov Sulut.

“Kami juga baru dengar kalau pemkot manado telah membangun Stal Kuda di atas tanah Aset Pemprov Sulut. Mungkin saja setelah proyek Stal Kuda itu selesai dibangun akan mereka serahkan ke pemprov sulut,” jelas Arthur mengutip pernyataan Kabid Aset Pemprov Sulut, Melky Matindas.

Doc. Arthur Mumu melakukan orasi

Kepada wartawan, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Manado John Suwu dan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) membenarkan kalau proyek Stal Kuda itu dibangun di atas lahan yang bukan milik Pemerintah Kota Manado.

“Sebagai kepala dinas PUPR manado saya harus angkat bicara. Saya tidak tahu menahu kenapa proyek Stal Kuda dibangun di atas lahan yang bukan milik pemkot manado. Setahu saya lahan tersebut adalah lahan (aset) pemprov sulut. Silahkan tanyakan ke PPK bapak Arca. Beliau lebih tahu,” ungkap kepala dinas PUPR beberapa waktu lalu.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Bapak Arca juga membenarkan proyek Stal Kuda tersebut dibangun di lahan bukan milik Pemeritah kota (Pemkot) Manado.

“Proyek Stal Kuda itu dibangun bukan di lahan milik pemkot manado tapi didirikan di tanah milik Pemprov Sulut. Kepala Biro Umum Pemprov Sulut Bapak Teiner Dondokambey yang menyuruh kami membangun proyek Stal Kuda di Paniki Dua, Kecamatan Mapanget, kota Manado,” ujar Arca belum lama ini.

Sedangkan menyangkut pemberitaan terhadap dirinya, Arthur menegaskan, jika isinya tidak mengandung fitnah, mungkin dapat dipahami. Tapi karena beritanya mengandung unsur penghinaan, terpaksa dia akan meneruskan masalah itu ke polisi,

Di sisi lain, Arthur berharap masalah yang menimpa dirinya dapat dilakukan penyelidikan oleh pihak penyidik, dengan asumsi berhadapan dengan pemerintah dan orang-orang yang notabene memiliki banyak uang.

Ia meminta Walikota Manado Andrei Angouw dan Kontraktor Pelaksana Pekerjaan Proyek Stal Kuda membuktikan kalau Arthur benar-benar telah melakukan pemerasan dan meminta uang ratusan juta.

Baca Terkait Kriminalisasi Arthur Mumu, Alumni Lemhannas Pertanyakan Profesionalitas Penegak Hukum di Sulut

Lebih parah lagi, salah satu media online menyuguhkan berita Arthur Mumu adalah seorang residivis itu merupakan penghinaan. Residivis diartikan sebagai orang yang pernah dihukum kemudian mengulangi melakukan kejahatan dan menerima hukuman atas tindak pidananya, tetapi kembali mengulangi tindak pidana serupa.

Sementara, Arthur hanya sekali dijebloskan ke penjara karena mempublikasikan berita dugaan mafia tanah “Ridwan Jumbo diduga serobot tanah milik ahli waris tanah Glen Surentu dan Violen Mailoor, ke media online kawanuapost,com milik Herman Manua. Link berita tersebut diunggah ke media sosial (medsos) kemudian facebook miliknya diambil alihgunakan orang lain dengan mengubah postingannya dengan tujuan untuk kriminalisasikan Arthur ke pejara.

Dia dituding sebagai Residivis. Residivis adalah apabila seseorang melakukan suatu tindak pidana dan untuk itu dijatuhkan pidana padanya, akan tetapi dalam jangka waktu tertentu, pelaku yang sama melakukan tindak pidana lagi.

“Saya bukan residivis. Saya hanya sekali dijebloskan ke penjara karena melawan mafia tanah. Saya tidak bersalah kemudian dijebloskan ke dalam penjara,” pungkas Arthur.

Dikutip dari laman Kemenkumham, residivis adalah orang yang melakukan tindak pidana berulang. “Sebagai orang yang diserang, menjadi korban, dituding sebagai residivis dan difitnah telah melakukan pemerasan dan meminta ratusan juta kepada walikota Andrei Angouw. Saya berhak untuk mendapatkan perlindungan hukum. Saya hanya menyampaikan sesuatu yang benar karena menyangkut lahan dan diduga kuat telah diserobot. Saya siap berhadapan hukum dengan Walikota Manado Andrei Angouw,” tutup pria pemberani membantu warga korban mafia tanah ini. (tim/red).

WARTAWAN LIPUTANTIMUR.COM DILENGKAPI DENGAN KARTU IDENTITAS DAN TIDAK MEMINTA ATAU MENERIMA PEMBERIAN DALAM BENTUK APAPUN

BERITA TERKAIT

Kasus Pencabulan Anak Usia 3 Tahun Sudah Masuk Tahap Persidangan

Liputantimur.com | Makassar - 15 Juli 2024, Kasus pencabulan terhadap anak di bawah umur kembali mencuat dan memicu perhatian publik. Kali ini, seorang anak...

Usut Tuntas Dugaan Pemotongan Insentif Pegawai Pemkot Surabaya

Liputantimur.com | Surabaya - Menindak lanjuti informasi dan temuan di masyarakat, Ketua Aliansi Madura Indonesia (AMI) Baihaki Akbar mendesak agar pihak KPK RI, BPK...

Penggerebekan di Kota Gaza dan Peningkatan Jumlah Syuhada Akibat Pembantaian

Liputantimur.com | Palestina - Hari ini, Minggu 14 Juli 2024, tentara pendudukan Israel terus melancarkan serangan kekerasan di Jalur Gaza, setelah pembantaian mengerikan yang dilakukannya...

Didi Sungkono : Oknum Polisi Kurangi BB Sabu, Harus di PTDH, Jangan Dilindungi oleh Pimpinan Polri

Liputantimur.com | Surabaya - Penangkapan 5 oknum anggota Polisi berdinas di Ditresnarkoba Polda Jawa Tengah (Jateng) terkait mengurangi barang bukti (BB) narkotika berjenis sabu...

Sedang Asik Berduaan Sambil Bugil Dalam Kamar, Seorang Oknum PNS di Mojokerto Digrebek Suami

Liputantimur.com | Mojokerto - Seorang oknum PNS di Mojokerto berinisial RP (34) digrebek saat asik berduaan sambil bugil dengan Pegawai Harian Lepas (PHL) di dalam kamar...

Judi Sabung Ayam Merajalela Oknum Terkesan Kebal Hukum

Liputantimur.com | Blitar - Viral di medsos dan media online, maraknya perjudian sabung ayam, meresahkan masyarakat yang keberadaannya di Wilayah Njari desa Bajang pembatasan...

Breaking News, Trump Tampak Terluka Diduga Mengalami Penembakan!

Liputantimur.com | Amerika - Mantan Presiden AS Donald Trump dievakuasi dan tampak terluka setelah suara tembakan terdengar di acara kampanyenya di Butler, Pennsylvania pada...

Satpol PP Bojonegoro Tertibkan Rumah Kos dari Perbuatan Asusila

Liputantimur.com | Bojonegoro - Menindaklanjuti laporan masyarakat terkait penyewa rumah kos yang terindikasi melakukan pelanggaran tindak asusila, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Bojonegoro...

Penyeludupan Halal, Cara Warga Gaza Bertahan Hidup

Liputantimur.com | Palestina -  Cara Warga Gaza bertahan hidup dengan melakukan penyelundupan barang secara halal di tengah gempuran serangan Israel. Seperti dilansir Spirit of Aqsa,...

Polisi Edukasi Bahaya Kekerasan Anak pada Guru Sekolah

Liputantimur.com | Sidoarjo - Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polresta Sidoarjo secara masif memberikan edukasi, tentang upaya perlindungan sekolah terhadap bahaya kekerasan dan...

Pelanggaran, Oknum Perangkat Desa Cangaan Gunakan Mobil Siaga Desa Mengisi BBM Subsidi Pertalite

Liputantimur.com | Gresik - Pada tanggal 09 Juli 2024 Selasa malam telah ditemukan pelanggaran yang dilakukan oleh oknum perangkat desa di Cangaan, Ujung Pangkah,...

PT Slamet Putra Rekanan PT Petrokimia Gresik Tidak Berikan Uang Pesangon ke Karyawannya Dari Tahun 2012 Hingga 2016

Liputantimur.com | Gresik - Para buruh atau karyawan PT Slamat Putra rekanan dari PT Petrokimia Gresik menuntut uang pesangon mereka. Karyawan PT Slamet Putra menceritakan,...

Tidak ada Rumusnya

Saya sungguh takjub menyaksikan jika ada polisi di usia 40 tahun, asetnya bisa milyaran, belasan milyar, puluhan milyar, dan lain sebagainya. Juga tentara, jaksa,...

Perdana, Pengurus DPC Perhimpunan Bantuan Hukum LIN Kota Makassar Resmi Dilantik, Ini Pesan Ketua?

Liputantimur.com, Makassar - Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Perhimpunan Bantuan Hukum Lembaga Imparsial Negara (PBH LIN) Sulawesi Selatan (Sulsel) melaksanakan pelantikan pengurus baru di sekretariat...

Aksi Jilid II, AMAK Desak Polda Sulsel Segera Proses Dugaan KKN Pembangunan Puskesmas di Gowa

Liputantimur.com, Makassar - Gerakan Mahasiswa Bersatu (GMB Sulsel) dan Perhimpunan Pergerakan Mahasiswa (PPM) yang tergabung dalam aliansi mahasiswa anti korupsi (AMAK) melakukan aksi unjuk...

Abd.Kadir Patwa Diduga Lecehkan Putusan Mahkamah Agung RI Nomor 1941 K/Pdt/2015

Liputantomur.com, Gowa, Sulsel - Sekitar jam 10 wita dini hari Senin Tanggal 24/10/2022 beberapa orang diduga Preman yang menurutnya menerima Kuasa dari Lelaki Kadir...

Cegah Paham Radikalisme, Ini Polda Sulteng Lakukan Kepada eks Napiter Parimo

Liputantimur.com | Parimo - Menyandang gelar atau status mantan Narapidana Teroris (Napiter) memang masih sangat awam dan menjadi pro kontra di kalangan masyarakat saat...

Sasar Lansia, Anggota Koramil Sambungmacan Door to door Dampingi Nakes

Liputantimur.com, Sragen, Jateng - Pemerintah saat ini gencar melakukan vaksinasi bagi para lansia di seluruh Indonesia sehingga aparat TNI-Polri dilibatkan mengawal berjalannya vaksinasi untuk mempercepat...

Diduga Pembangunan Perumahan NORITA GARDEN Mengancam Kelangsungan Hidup Petani

Liputantimur.com | Gowa - Banyaknya pengembangan yang bebas melakukan pembangunan Perumahan Subsidi ataupun Non Subsidi di Wilayah Kecamatan Barombong seakan-akan Peraturan Daerah Kabupaten Gowa...

Ojol Makassar, Siap Demo Jika Aspirasi RDP Tak Ditanggapi

Liputantimur.com, Sulsel - Driver online menjerit, Bagaimana tidak ditengah pandemik kebutuhan seakan mendesak ditambah lagi pihak aplikasi diduga tidak memperhatikan kesejahteraan dari pada mitra...

Penetapan Tersangka Haris Azhar dan Fatia, Ridwan Basri: Bentuk Penyalahgunaan Kekuasaan

Liputantimur.com, Jakarta - Penetapan tersangka terhadap aktivis HAM, Haris Azhar dan Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), Fatia Maulidiyanti memunculkan...