Beranda HUKRIM Segera, Aksi Unjuk Rasa Jilid II Kasus Primadona Sulut, Arthur Mumu Pastikan...

Segera, Aksi Unjuk Rasa Jilid II Kasus Primadona Sulut, Arthur Mumu Pastikan Spektakuler

Liputantimur.com | Manado – Arthur Mumu dan Peps Kembuan memastikan akan melakukan aksi unjuk rasa kedua kalinya di Kantor kejaksaan tinggi (Kejati) Sulawesi Utara dan Kejaksaan negeri (Kejari) Manado pada Kamis 14 Maret 2024 mendatang.

Gerakan Rakyat Menggugat (GERAM) Sulut akan dipimpin oleh aktifis, pegiat anti korupsi dan mafia tanah Arthur Mumu dan Peps Kembuan, mengatakan aksi unjuk rasa jilid dua terkait dugaan kasus korupsi anggaran kesejahteraan 40 anggota DPRD Kota Manado, periode 2014-2019, dugaan kasus anggaran Perjalanan Dinas (SSPD) puluhan anggota DPRD Provinsi Sulawesi utara(Sulut) tahun 2004-2009 yang diduga fiktif.

Kemudian, dugaan kasus pemalsuan sertifikat tanah Lapangan Golf Mapanget Manado, proyek pembangunan Rumah Susun (Rusunawa) senilai Rp 21 miliar dan proyek Stal Kuda sebesar Rp 4 miliar lebih, menggunakan dana APBD kota Manado yang diduga dibangun di atas lahan warga.

Menurut pegiat anti korupsi dan mafia tanah Arthur Mumu menegaskan, 5 (lima) kasus ini akan di demo di Polda Sulut, Kejati Sulut dan Kejari Manado, dengan tuntutan aksi unjuk rasa, mendesak Presiden Jokowi, perintahkan Kapolri, Jaksa Agung RI dan Menteri Pertanahan (ATR/BPN), meminta Kapolda Sulut, Kejati Sulut dan Kejari Manado untuk mengusut tuntas semua kasus beraroma korupsi dan mafia tanah di Wilayah Sulawesi Utara.

Selain itu Arthur Mumu, juga akan melaporkan atas tudingan telah memeras Walikota Manado Andrei Angouw dan kontraktor pelaksana proyek Stal Kuda, hingga ratusan juta rupiah. Jelas kata Arthur tudingan tersebut sangat tidak mendasar dan sepihak, dengan asumsi tidak pernah dikonfirmasi oleh wartawan pembuat berita.

Arthur yang dikenal Vokal dan berani ini menjelaskan, terkait status lahan yang dibangun proyek Stal Kuda oleh Walikota Manado melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) manado, Arthur telah mengkonfimasi kepada Kepala Bidang Aset Pemerintah Provinsi Sulawesi Utara, Melky W. Matindas.

Penggiat mafia tanah, Arthur Mumu telah berulangkali mempertanyakan dan mengkritik pembangunan Stal kuda yang diduga dibangun di lahan yang bukan milik Pemerintah Kota (Pemkot) Manado.

Puluhan media online yang memuat berita Arthur telah melakukan pemerasan dan meminta uang ratusan juta kepada Walikota Manado Andrei Angouw, Michael Van Essen dan kontraktor pelaksana proyek stal kuda, itu merupakan pembunuhan karakter.

“Jangankan melakukan pemerasan dan meminta uang, bertemu Walikota Manado Andrei Angouw dan kontraktor saja tidak pernah. Saya melihat ada pihak yang ingin merusak, memfitnah dan menjatuhkan harga diri saya. Untuk apa saya memeras, kalau ujung-ujungnya hanya untuk mendapatkan sesuatu,” ketus Arthur Mumu kepada wartawan, Kamis (30/11/2023) lalu.

Lebih jauh dikatakannya, harusnya pihak yang merasa dirugikan menanggapi masalah tersebut bukan memberitakannya secara sepihak. Apalagi tambah Arthur, dirinya mempertanyakan status lahan tersebut berdasarkan bukti-bukti kepemilikan yang sah.

Dalam pembuktian itu, Arthur mengatakan kalau lahan di kelurahan Paniki II, Kecamatan Mapanget, Kota Manado, Provinsi Sulawesi Utara, merupakan milik Michael Van Essen, sebagai ahli waris. Itulah dasar kenapa dirinya berani mempertanyakan dimana menurut Dia adalah sesuatu yang wajar dan tidak bertentangan dengan hukum.

“Kalau Walikota Manado Andrei Angouw merasa lahan tersebut adalah milik Pemkot Manado, kenapa walikota tidak berani memperlihatkan bukti kepemilikan kemudian memberikan pernyataan resmi kepada publik secara terbuka hingga menuding saya telah memeras Walikota Manado Andrei Angouw, hingga ratusan juta rupiah. Yang pasti Minchael Van Essen telah menegaskan kalau yang dibangun proyek Stal Kuda, memang benar miliknya. Jadi dimana kesalahan saya jika mempertanyakannya,” ujar Arthur.

Arthur menyayangkan pemberitaan di sejumlah media online menyuguhkan berita sepihak. Beragam berita beraroma fitnah dan pembunuhan karakter dilayangkan kepada Arthur, dengan judul “Pasang Baliho Penolakan di Proyek Stal Kuda Pemkot Manado, Arthur CS Minta Uang ke Walikota dan Kontraktor” dan masih banyak lagi.

Jika Arthur Mumu telah melakukan pemerasan dan meminta uang ratusan juta kepada Walikota Manado Andrei Angouw, Michael Van Essen dan Kontraktor Pelaksana Proyek, kenapa tidak melaporkan.

“Kalau benar saya telah melakukan pemerasan dan meminta ruang ratusan juta kenapa walikota Anderi Angouw dan kontraktornya tidak melaporkan saya ke polisi dan memilih memfitnah saya melalui media online,” ungkap Arthur.

Kabid Aset Pemprov Sulut mengatakan objek tanah yang didirikan proyek Stal Kuda, itu bukanlah milik pemerintah kota manado tapi itu adalah lahan milik Pemprov Sulut.

“Kami juga baru dengar kalau pemkot manado telah membangun Stal Kuda di atas tanah Aset Pemprov Sulut. Mungkin saja setelah proyek Stal Kuda itu selesai dibangun akan mereka serahkan ke pemprov sulut,” jelas Arthur mengutip pernyataan Kabid Aset Pemprov Sulut, Melky Matindas.

Doc. Arthur Mumu melakukan orasi

Kepada wartawan, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Manado John Suwu dan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) membenarkan kalau proyek Stal Kuda itu dibangun di atas lahan yang bukan milik Pemerintah Kota Manado.

“Sebagai kepala dinas PUPR manado saya harus angkat bicara. Saya tidak tahu menahu kenapa proyek Stal Kuda dibangun di atas lahan yang bukan milik pemkot manado. Setahu saya lahan tersebut adalah lahan (aset) pemprov sulut. Silahkan tanyakan ke PPK bapak Arca. Beliau lebih tahu,” ungkap kepala dinas PUPR beberapa waktu lalu.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Bapak Arca juga membenarkan proyek Stal Kuda tersebut dibangun di lahan bukan milik Pemeritah kota (Pemkot) Manado.

“Proyek Stal Kuda itu dibangun bukan di lahan milik pemkot manado tapi didirikan di tanah milik Pemprov Sulut. Kepala Biro Umum Pemprov Sulut Bapak Teiner Dondokambey yang menyuruh kami membangun proyek Stal Kuda di Paniki Dua, Kecamatan Mapanget, kota Manado,” ujar Arca belum lama ini.

Sedangkan menyangkut pemberitaan terhadap dirinya, Arthur menegaskan, jika isinya tidak mengandung fitnah, mungkin dapat dipahami. Tapi karena beritanya mengandung unsur penghinaan, terpaksa dia akan meneruskan masalah itu ke polisi,

Di sisi lain, Arthur berharap masalah yang menimpa dirinya dapat dilakukan penyelidikan oleh pihak penyidik, dengan asumsi berhadapan dengan pemerintah dan orang-orang yang notabene memiliki banyak uang.

Ia meminta Walikota Manado Andrei Angouw dan Kontraktor Pelaksana Pekerjaan Proyek Stal Kuda membuktikan kalau Arthur benar-benar telah melakukan pemerasan dan meminta uang ratusan juta.

Baca Terkait Kriminalisasi Arthur Mumu, Alumni Lemhannas Pertanyakan Profesionalitas Penegak Hukum di Sulut

Lebih parah lagi, salah satu media online menyuguhkan berita Arthur Mumu adalah seorang residivis itu merupakan penghinaan. Residivis diartikan sebagai orang yang pernah dihukum kemudian mengulangi melakukan kejahatan dan menerima hukuman atas tindak pidananya, tetapi kembali mengulangi tindak pidana serupa.

Sementara, Arthur hanya sekali dijebloskan ke penjara karena mempublikasikan berita dugaan mafia tanah “Ridwan Jumbo diduga serobot tanah milik ahli waris tanah Glen Surentu dan Violen Mailoor, ke media online kawanuapost,com milik Herman Manua. Link berita tersebut diunggah ke media sosial (medsos) kemudian facebook miliknya diambil alihgunakan orang lain dengan mengubah postingannya dengan tujuan untuk kriminalisasikan Arthur ke pejara.

Dia dituding sebagai Residivis. Residivis adalah apabila seseorang melakukan suatu tindak pidana dan untuk itu dijatuhkan pidana padanya, akan tetapi dalam jangka waktu tertentu, pelaku yang sama melakukan tindak pidana lagi.

“Saya bukan residivis. Saya hanya sekali dijebloskan ke penjara karena melawan mafia tanah. Saya tidak bersalah kemudian dijebloskan ke dalam penjara,” pungkas Arthur.

Dikutip dari laman Kemenkumham, residivis adalah orang yang melakukan tindak pidana berulang. “Sebagai orang yang diserang, menjadi korban, dituding sebagai residivis dan difitnah telah melakukan pemerasan dan meminta ratusan juta kepada walikota Andrei Angouw. Saya berhak untuk mendapatkan perlindungan hukum. Saya hanya menyampaikan sesuatu yang benar karena menyangkut lahan dan diduga kuat telah diserobot. Saya siap berhadapan hukum dengan Walikota Manado Andrei Angouw,” tutup pria pemberani membantu warga korban mafia tanah ini. (tim/red).

WARTAWAN LIPUTANTIMUR.COM DILENGKAPI DENGAN KARTU IDENTITAS DAN TIDAK MEMINTA ATAU MENERIMA PEMBERIAN DALAM BENTUK APAPUN

BERITA TERKAIT

Seorang Caleg Terpilih di Mamasa Kini Tersandung Kasus Dugaan Ijazah Palsu?

Liputantimur.com | Mamasa - Seorang calon legislatif (caleg) di Kabupaten Mamasa kini tersandung kasus dugaan ijazah palsu usai dilaporkan di Polda Sulbar bertempat di...

Banyak Pasukan Israel Angkat Kaki dari Gaza, Netanyahu Berupaya Cari Aman

Liputantimur.com | Palestina - Senin 8 April 2024, Israel menyisakan satu brigade di Jalur Gaza selatan setelah menarik banyak pasukannya dari daerah itu. Sementara Hamas...

Lebih dari 600 Ribu Anak di Rafah Kelaparan

Liputantimur.com| Palestina - Senin 8 April 2024, Juru bicara Dana Anak-anak PBB (UNICEF), James Elder, meningkatkan kewaspadaan atas situasi mengerikan yang dialami lebih dari...

“Polda Sulsel Periksa Rektor UNM Terkait Skandal Pungli CPNS: Siapa Pelakunya?”

LIPUTANTIMUR.COM |MAKASSAR – Penyidik Ditreskimsus Polda Sulawesi Selatan memeriksa Rektor Universitas Negeri Makassar (UNM) Prof Husain Syam terkait dugaan skandal pungutan liar rekrutmen CPNS...

Anak-anak Gaza Menghadapi Jalan Panjang Menuju Kesembuhan

Liputantimur.com | Palestina - Para ahli mengecam kerusakan psikologis akibat kurangnya pendidikan ditambah dengan pemboman, kelaparan, penyakit dan kehilangan, Jum'at 05 April 2024. Dimana delapan...

Rakyat Turki Turun ke Jalan, Tuntut Dihentikan Genosida di Gaza

Liputantimur.com | Turki - Kamis 04 April 2024 Demonstrasi besar-besaran digelar di ibu kota Turki, Ankara mendukung rakyat Palestina dan menuntut diakhirinya genosida yang...

Hampir 200 Pekerja Kemanusiaan di Palestina Gugur Sejak Oktober

Liputantimur.com | Palestina - Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengungkapkan, “sedikitnya 196 pekerja kemanusiaan terbunuh sejak Oktober” di Jalur Gaza, menyusul tragedi terjadinya pembunuhan pekerja bantuan...

Israel Diduga Sengaja Targetkan Relawan Kemanusiaan di Gaza

Liputantimur.com | Palestina - Rabu 3 April 2024, Lembaga pengawas dan cek fakta, Bellingcat dalam laporannya, Selasa (2/4), membenarkan serangan udara Israel di Gaza membuat...

Disinyalir Berupaya Membungkam Pers, Kuasa Hukum Ilham Rajab Layangkan Somasi Perusahaan Media

Liputantimur.com || Makassar - Salah satu  ketentuan yang diberlakukan tentang tanggung jawab institusi pers dari setiap pemberitaan yang disebar ke wilayah publik yang secara...

300 Mayat di Kompleks Shifa dan Kehancuran yang Meluas Setelah Tentara Israel Mundur

Liputantimur.com || Palestina - Senin 1 April 2024. Sumber-sumber Palestina mengumumkan pada hari Senin bahwa tentara Israel menarik diri dari Kompleks Medis Shifa di...

Orang Tua Korban Pelecehan Tunjuk Elhan Law Firm Sebagai Kuasa Hukumnya

Liputantimur.com | Makassar - Tidak terimah anaknya mendapat perlakukan Pelecehan Seksual disalah satu hotel, Seorang ibu rumah tangga (IRT) di jalan daeng kuling parangtambung...

Demonstrasi Besar-besaran di Yaman, Irak dan Yordania untuk Mendukung Palestina

Liputantimur.com || Palestina - Hari ini, Jumat 29 Maret 2024, demonstrasi terjadi di Irak, Yordania, dan Yaman untuk mendukung Jalur Gaza, yang terus menerus...

Silaturahmi Ke Sekdaprov, SF Hariyanto: Selamat Untuk Hadirnya PWMOI Riau

Pekanbaru, Riau | Liputantimur.com -Perkumpulan Wartawan Media Online Indonesia (PW MOI) Riau dan Pekanbaru hari ini Senin (24/1/2022) bersilaturrahmi ke Sekretaris Provinsi (Sekdaprov) Riau...

Tokoh Adat dan Masyarakat Riau Temui Fahd Arafiq 

Jakarta, Liputan Timur  - Silaturrahmi pertemuan Tokoh Adat dan Masyarakat Provinsi Riau dengan tokoh muda nasional  Fahd El Fouz Arafiq  Ketua Umum DPP Barisan...

Pangdam Hasanuddin Sambut Kedatangan Satgas Mobile Yonif Raider 700/WYC Pamtas Wilayah Papua

Liputantimur.com, Makassar, Sulsel - Pangdam XIV/Hasanuddin Mochamad Syafei Kasno, S.H, selaku inspektur upacara pada penyambutan kedatangan Satgas Penyangga Pamtas Mobile Yonif Raider 700/Wira Yudha...

Pengacara Muda Ini Menangkan Kasus Sengketa Tanah di PN Takalar

Liputantimur.com, Takalar, Sulsel - Terkait Sidang perkara sengketa tanah lahan startegis yang terletak di daerah Panyangkalang, Kecamatan Mangarabombang, Kabupaten Takalar,Setelah Dua minggu ditunda kini...

Polres Metro Jabar Berhasil Musnahkan Narkotika Sabu 23,025 Kilogram

Liputantimur.com, Jakarta  - Polres Metro Jakarta Barat (Jabar) berhasil memusnahkan barang bukti narkotika jenis Sabu seberat 23,025 kilogram dan 80.080 butir pil terlarang dengan...

Ibu dan Anak Tak Ada Kabar Setelah Pamit Ke Tempat Reunian

Liputantimur.com, Gowa - Kabar duka, telah kehilangan Seorang ibu dan anak lelakinya yang masih berumur Kisaran 5 tahun, Ibunya yang bernama lengkap Sartika Sari...

Krisis Moralitas, Marak Oknum Guru Lecehkan Muridnya!

Liputantimur.com - Riskan, miris bercampur geram atas maraknya kasus dugaan pelecehan, pencabulan serta ruda paksa anak di bawah umur terjadi di negeri ini. Paradoksnya, pelaku...

Sambut Kunker Panglima TNI Andika Perkasa di Sulteng, Ini Pinta Gubernur

Liputantimur.com, Palu - Gubernur Sulawesi Tengah (Sulteng) , H. Rusdy Mastura, menjemput kunjungan kerja (Kunker) Panglima TNI Jendral TNI Andika Perkasa bersama Ibu Hetty...

Marak Kasus Kekerasan dan Pelecehan Seksual Anak di Gowa, Husniah Talenrang : Harap Semua Pihak Komitmen Mengawal Masalah Ini!

  Liputantimur.com, Gowa - Buntut maraknya kasus kekerasan dan pelecehan seksual anak di bawa umur di Kabupaten Gowa, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabuparen Gowa...